OBYEK WISATA SITUS BATU BEDIL PENINGGALAN PRASEJARAH MEGALITIKUM DI KABUPATEN LEBAK, BANTEN

Posted by EDUKASI KULTUR DAN WISATA on Tuesday, January 10, 2017

Jika Anda berkunjung ke Kabupaten Lebak, Banten. Jangan lupa kunjungi situs bersejarah yakni Situs Batu Bedil. Sebagaimana diketahui, potensi wilayah Lebak Selatan bukan hanya kaya akan wisata bahari atau wisata alam saja. Di wilayah selatan Kabupaten Lebak itu terdapat kemegahan peninggalan purbakala zaman megalitikum salah satunya situs batu bedil berupa batu monolith berbentuk menhir. Masyarakat sekitar menyebutkan, situs batu bedil merupakan tempat peristirahatan Prabu Kian Santang putra mahkota dari penerus kerajaan Padjajaran yang tak lain adalah Prabu Siliwangi yang saat itu berkuasa ditataran tanah sunda. Tidak ada angka yang pasti dalam situs ini. Namun, jika melihat dalam kawasan seluas 1 hektare tersebut tampak bebatuan, menhir dan pohon-pohon diperkirakan umurnya mencapai ribuan tahun.




Benda-benda unik ini sudah ada sebelum peninggalan Masehi atau zaman prasejarah. Itu artinya, batuan menhir ini lebih awal dari pemerintahan Kerajaan Padjajaran yang saat itu berkuasa di abad ke-15 Masehi. Petugas yang diberi kepercayaan untuk mengurus situs bedil, Saepulrrahman mengatakan, situs batu bedil yang terdiri dari menhir yang unik ini memiliki kekhasan tersendiri, dimana pada situs ini terdapat tumpukan batu yang besar pada kemiringan tebing 40 derajat hingga 60 derajat atau jika digunakan garis lurus dari permukaan tanah itu mencapai 20 meteran.

"Sejak tahun 1999 pemerintah menetapkan kawasan situs batu bedil ini yang berada di Desa Bayah timur ini sebagai cagar budaya yang dilindungi," kata Saepul yang merupakan pegawai kantor Balai Cagar Budaya Banten itu. Menurutnya, cerita penemuan situs batu bedil berawal dari informasi masyarakat sekitar, bernama sayong, yang menemukan areal hutan belantara penuh dengan bebatuan yang unik serta pohon-pohon besar yang usianya cukup lama, dan memutuskan untuk merawatnya. ”Sebagian masyarakat mengganggap situs ini mengandung kekuatan mistis yang mengundang untuk datang melakukan semedi. Tak heran jika tiba pada bulan syaban banyak yang melakukan ritual untuk kesuksesan urusan duniawi," katanya. Untuk memasuki kawasan situs batu bedil dari pusat kota Bayah itu hanya 8 km tepatnya di Kampung Cinangga ke arah Timur menuju Cikotok Cibeber, kemudian masuk 500 meteran dengan menempuh jalan bebatuan yang terjal. Para pengunjung akan dibantu pemandu yang sudah disiapkan oleh balai cagar budaya yang akan menemani dan memberikan informasi pengetahuan tentang situs batu bedil.  Dalam Tabloid Lebak 1828 dijelaskan, terdapat 3 hal yang menarik dari kawasan situs batu bedil itu.Pertama di kawasan ini terdapat bongkahan batuan tua jenis balok yang ditumpuk dengan panjang 2-3 meter dengan diameter 3-1 meter dari permukaan tanah dengan posisi menumpuk miring pada bukit setinggi 20 meteran. Tumpukan batu tersebut menyerupai selongsong yang mengarah ke selatan.

Dalam catatan arkeolog pada cagar budaya Banten kemungkinan posisi batu yang miring disebabkan oleh tanah longsor sehingga mengubah posisi batu yang semula tegak menjadi miring. Berjarak sekitar 2 meteran dari menhir itu terdapat sebuah bukit batu yang menunjukkan tanda-tanda beberapa bagian batu tersebut pernah dibentuk sedemikian rupa atau dipergunakan. Kedua di kawasan situs batu bedil ini terdapat makam yang diyakini sebagai makam Eyang Gentar Bumi, yang berjarak dari perbukitan batu dan dari Monolith menhir itu sekitar 15 meteran. Dengan menuruni jurang tebing akan menjumpai bebatuan yang melingkar di samping pepohonan yang dipercaya sebagai makam Eyang gempar bumi, yang diyakini sebagai salah satu teman perjalanan Raden Kian Santang saat melakukan pengelanaan ke Gunung Halimun. Ketiga bagian lainnya dalam kawasan situs batu bedil tidak terpisahkan dengan keunikan monolith menhir batu tua yang memiliki panjang 7 meter berbentuk balok saling berimpitan dengan posisi miring 25 derajat dengan ujung pada batu membentuk lukisan bola sepak berdiameter 42 cm. Lokasi menhir ini berada paling bawah jurang. Situs batu Bedil yang berada di Desa Bayah Timur saat ini hanya dirawat oleh seorang petugas dari balai cagar budaya alam Provinsi Banten dengan luas areal 1 hektare.


Selain menemani para pengunjung yang membutuhkan informasi seputar situs, petugas itu juga merawat berupa membersihkan sampah dan rumput. Camat Bayah Eman Suparman mengatakan, keberadaan situs batu bedil yang berada di Desa Bayah Timur ini merupakan salah satu cagar budaya yang meski dijaga dan dilestarikan kelangsungannya. Selain sebagai tempat wisata untuk persinggahan juga memiliki nilai pendidikan sejarah yang tinggi. "Sejauh ini langkah yang baru kita lakukan adalah mempromosikan daya tarik tersebut pada tataran edukasi kepada anak-anak dalam kajian karya ilmiah ataupun pelajaran sejarah di sekolah. Salah satu zaman megalitikum adanya monolith batu menhir dan di antara sekian banyak di seantro nusantara di Bayah pun ada, apalagi ini ada kaitannya dengan cerita babad tanah sunda,” ujar Camat Eman.


Blog, Updated at: 7:46 AM

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

---------------------------------

---------------------------------

---------------------------------



CB